Monday, May 28, 2012

Pasca hidup

Secangkir kopi panas dihidangkan petang hari, di letak di atas meja kayu gelap. Dengan mata yang layu, aku meneguk, biar dapat kafien untuk memberi kesegaran yang sementara. Segar hanya beberapa saat, layu kembali. Ah, bilang hatiku, aku sudah tua, bukan ada tenaga macam dulu lagi.

Aku mengeluarkan sebatang rokok sebagai peneman rindu, kerinduan yang dekat dengan kematian. Mati itu paling dekat, dekatnya sehingga kita lupa kewujudannya. kabur.

No comments:

Post a Comment