Friday, September 9, 2011

Lukis

Aku suka melukis dan aku suka self portrait. Aku lihat diriku telanjang di cermin yang menampakkan semua tubuhku. Aku lukis secara halus-halus sehingga garisan tebal-tebal. setiap garisan-garisan yang di lukis itu penuh dengan emosi yang emosi, emosi yang tebal-tebal. 

Dari saat-saat jadi minit-minit. dari minit-minit jadi jam-jam. garisan itu siap dan aku warnakan dengan warna yang terang-terang. Campur adun. untuk mencipta sesuatu yang sempurna. di teliti halus-halus setiap warna yang di pilh. Pada setiap warna yang hampir-hampir sama tapi beza-beza sebenarnya. Habis aku warna, ia sudah jadi satu yang sempurna, lebih sempurna dari aku sendiri. 

Aku pandang sekali ia cantik-cantik, lebih sempurna dari diriku. Dua kali ia penuh dengan kedut-kedut. Tiga kali ia berdarah-darah. Empat kali ia kosong. aku mula melukis kembali. 

No comments:

Post a Comment