Saturday, September 3, 2011

Emosi

Gula yang manis-manis untuk homosapien tawar-tawar bagi aku, pahit-pahit itu tetap ada, tapi pahit-pahit itu sudah menjadi gumpal yang di telan-telan. Sedangkan manusia letakkan kasta hati di tempat yang tinggi aku letakkan kasta itu di bawah, kerana aku tidak pernah fikir untuk emosi, emosi berantakan mahu keluar tapi kelas pertama tentulah fikiran yang fikir. 

Sedangkan homosapien yang berlawan dengan emosi yang raja. fikir aku yang baik-baik tanpa emosi, jadi kecil-kecil bagi mereka, biarkan kata mereka yang kecil-kecil buat aku fikir jadi besar-besar. jika di bilang di mana emosi aku. aku letakkan nya pada teman. biar mereka fikir dan fikir, aku sendiri mati, kerana emosi mereka sekecil-kecil itu bagi aku besar-besar. mereka berantakan, kelahi, dengan aku yang sendiri-sendiri. kumpul air liur dengan kahak, ludah tepat pada mukaku, ludah berkali-kali dengan emosi yang tanpa fikir. aku marah yang marah tapi hanya fikir yang fikir, membuatkan aku biar dan biar. kasta aku rendah, tidak selayaknya fikir untuk emosi. biarlah emosi pergi dan pergi. 

Jika aku hilang bukan bererti aku pergi, itu bermakna aku sudah tidak di perlukan lagi. tiada orang rasa hilang yang hilang apabila aku pergi yang pergi. 

No comments:

Post a Comment