Wednesday, September 28, 2011

Secawan kopi bersama sebatang gudang garam (ii)

Di atas gunung yang tinggi-tinggi yang tingginya lebih dari ketinggian yang tertinggi, aku melihat di bawah-bawah yang boleh melihat terbawah-bawah. segenit-genit orang yang genit, sehingga sebesar-besar orang yang besar. Kotak berwarna merah dan emas di tepinya yang selalu ku bawa, aku keluarkan. aku buka, dalamnya ada sebatang. aku lekatkan pada bibir. bakar. sedut dan hembus. Asap-asap yang keluar itu berbentuk, ada bentuk seperti bola tapi kebanyakannya bentuk abstrak. fikir yang fikir. 

Di atas gunung ini aku duduk bersila, gurih gudang garam. Aku perhati orang-orang sibuk-sibuk. aku tidak lagi sibuk, aku fikir aku tuhan di sini. bila fikir tuhan, aku fikir yang jatuh-jatuh dari yang terbang-terbang. jatuh-jatuh itu sedap-sedap, terbang itu sakit-sakit. sendiri itu sendiri-sendiri. sedut-sedut dan hembus-hembus.   

Udara yang percuma masuk ke dalam paru-paru bukan lagi pilihanku untuk tenang, walaupun udara juga sampai bahagian otak, tapi tentu sahaja aku pilih bahan yang lebih perisa, bila di gaul di dalam otak berwarna hitam, pekat. aku buka sedikit ruang di kepala untuk mengalirkan kepekatan hitam, tuangkan pada cawan. Minum. Nikmatnya secawan kopi bersama sebatang gudang garam. 

Tuesday, September 27, 2011

Secawan kopi bersama sebatang gudang garam

Aku duduk berkerusikan emosi, bermejakan masa lampau. Di atasnya meja itu ada secawan kopi panas, cawannya di buat dari kudis-kudis hitam yang di keluarkan daripada memori-memori silam. Di sini aku dapat melihat memori terputar, juga memori baru di putarkan. Lihat saja pada langit, bertukar dari warna biru ke warna merah. bukan kiamat. dan bukan juga akhirat. Gudang garam nikmat bukan? 

Jika di lihat pada awan-awan yang mendung, pejalnya seperti boleh di sentuh. lembut dan empuk, tapi dalamnya penuh dengan kilat, air tangisan. Aku lelaki, tentu saja aku tak menangis mengunakan mata. Bila fikir mati itu dekat, aku cuba jauh-jauhkan. Aku sesat di memori kosong. kosongnya juga bukan kosong putih, tapi penuh dengan gambar-gambar. 

Aku lihat kanak-kanak di depan ku belajar terbang. Tiap kali dia jatuh dia menangis, tapi dia cuba untuk terbang. bila dia terbang, dia sudah lupa masa dia jatuh. Nikmatnya secawan kopi bersama sebatang gudang garam. 

Saturday, September 10, 2011

Breathe


Breathe, breathe in the air. 
Don't be afraid to care. 
Leave, don't leave me. 
Look around and choose your own ground. 

Long you live and high you fly 
smiles you'll give and tears you'll cry 
all you touch and all you see 
Is all your life will ever be. 

Run, rabbit run. 
Dig that hole, FORget the sun, 
And when at last the work is done 
Don't sit down it's time to dig another one. 

For long you live and high you fly 
But only if you ride the tide 
And balanced on the biggest wave 
You race towards an early grave.

Friday, September 9, 2011

Lukis

Aku suka melukis dan aku suka self portrait. Aku lihat diriku telanjang di cermin yang menampakkan semua tubuhku. Aku lukis secara halus-halus sehingga garisan tebal-tebal. setiap garisan-garisan yang di lukis itu penuh dengan emosi yang emosi, emosi yang tebal-tebal. 

Dari saat-saat jadi minit-minit. dari minit-minit jadi jam-jam. garisan itu siap dan aku warnakan dengan warna yang terang-terang. Campur adun. untuk mencipta sesuatu yang sempurna. di teliti halus-halus setiap warna yang di pilh. Pada setiap warna yang hampir-hampir sama tapi beza-beza sebenarnya. Habis aku warna, ia sudah jadi satu yang sempurna, lebih sempurna dari aku sendiri. 

Aku pandang sekali ia cantik-cantik, lebih sempurna dari diriku. Dua kali ia penuh dengan kedut-kedut. Tiga kali ia berdarah-darah. Empat kali ia kosong. aku mula melukis kembali. 

44 magnum

Aku pegang 44 caliber colt anaconda dengan isian enam biji peluru .44 magnum di dalamnya. di tembak jauh lari sedikit sasaran tapi di tembak dekat, tepat. Aku halakan pada langit, untuk menembak sasaran yang tiada sasaran. Bang! Peluru bergerak laju, lurus menuju ke arah langit hilang dan hilang. aku harap ia sampai ke arah tuhan. 

Seketika peluru yang aku utuskan ke arah tuhan yang hilang-hilang itu sampai. sampai ke arah ku kembali. Aku senyum. mesejku pada tuhan sudah sampai. 

Tuesday, September 6, 2011

Titik

Apabila aku membuat satu titik di sehelai canvas yang besar, titik itu akan menjadi satu titik sahaja. titik kecil yang tidak disedari kewujudannya. Di besarkan sedikit untuk nampak tapi tetap titik yang titik. Bezanya apabila aku lukiskan titik yang banyak dengan setiap titik itu titikannya berbeza-beza besarnya, akan menjadi sesuatu yang abstrak. jika aku rapatkan titik-titik itu, ia bagaikan sebuat negara legap. Titik.

Apabila aku jarak-jarakan titik yang banyak. jumlah tidak akan sama. menjadi berat di kanan, ringan di sebelah kiri. ia menjadi sesuatu yang asing di mana ada satu titik di tengah-tengah tanpa kumpulan. Aku namakan hasil ini sebagai titik yang tersepit di tengah-tengah. Titik. 

Heh! tapi aku masih mahu titik itu rapat-rapat. 

Maya

Setiap bandar, kampung atau suatu tempat yang di gelar penempatan akan sentiasa ada ketua, penyokong, pembangkang, pewira dan penyelamat. Tidak kurang juga dengan samseng jalanan, kongsi gelap, pentipu, penjenayah dan perompak.

Heh! dunia maya juga sama.

Yellow



Look at the stars,
Look how they shine for you,
And everything you do,
Yeah they were all yellow,

I came along
I wrote a song for you
And all the things you do
And it was called yellow

So then I took my turn
Oh all the things I've done
And it was all yellow

Your skin
Oh yeah your skin and bones
Turn into something beautiful
D'you know you know I love you so
You know I love you so

I swam across
I jumped across for you
Oh all the things you do
Cause you were all yellow

I drew a line
I drew a line for you
Oh what a thing to do
And it was all yellow

Your skin
Oh yeah your skin and bones
Turn into something beautiful
D'you know for you i bleed myself dry
For you i bleed myself dry

Its true look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine
look at the stars look how they shine for you

Monday, September 5, 2011

Evolusi

Dulunya aku berevolusi, ada sayap yang panjang boleh terbang, ya! terbang melihat homosapien yang kenit-kenit. aku hulurkan tangan untuk terbang bersama. mereka kata aku malaikat, padahal aku hanya homosapiens berevolusi, evolusi kerana aku ingin bebas, terbang dan telanjang. 

Gema-gema yang bunyi jeritan di langit-langit sudah jadi musik-musik, suara yang datangnya dari langit. terbang dan terbang. coba untuk dekati matahari dan bulan. di kala aku terbang-terbang aku terlihat teman yang patah sayapnya, tidak lagi terbang. dia duduk di tempat yang gelap, mukanya hanya ada bayangan hitam. dia gembira tapi dalam masa yang sama, dia sedih, kecewa. 

Aku patahkan sayap untuk temankan bersama, cuba membuang bayangan hitam menghantui dirinya biar dia menjadi putih. aku manusia dan bukan malaikat. aku hanya kebetulan dan dia sudah jumpa kepastian. hilang hitamnya, menjadi putih, bersayap dan boleh terbang. Aku tidak boleh bersedih. kerana sedih itu hanya hitam lagi untuknya. aku mahu dia putih. 

Aku tidak menahan kau untuk terbang, terbanglah wahai sahabat. terbang! terbang dan telanjang. 

Saturday, September 3, 2011

Emosi

Gula yang manis-manis untuk homosapien tawar-tawar bagi aku, pahit-pahit itu tetap ada, tapi pahit-pahit itu sudah menjadi gumpal yang di telan-telan. Sedangkan manusia letakkan kasta hati di tempat yang tinggi aku letakkan kasta itu di bawah, kerana aku tidak pernah fikir untuk emosi, emosi berantakan mahu keluar tapi kelas pertama tentulah fikiran yang fikir. 

Sedangkan homosapien yang berlawan dengan emosi yang raja. fikir aku yang baik-baik tanpa emosi, jadi kecil-kecil bagi mereka, biarkan kata mereka yang kecil-kecil buat aku fikir jadi besar-besar. jika di bilang di mana emosi aku. aku letakkan nya pada teman. biar mereka fikir dan fikir, aku sendiri mati, kerana emosi mereka sekecil-kecil itu bagi aku besar-besar. mereka berantakan, kelahi, dengan aku yang sendiri-sendiri. kumpul air liur dengan kahak, ludah tepat pada mukaku, ludah berkali-kali dengan emosi yang tanpa fikir. aku marah yang marah tapi hanya fikir yang fikir, membuatkan aku biar dan biar. kasta aku rendah, tidak selayaknya fikir untuk emosi. biarlah emosi pergi dan pergi. 

Jika aku hilang bukan bererti aku pergi, itu bermakna aku sudah tidak di perlukan lagi. tiada orang rasa hilang yang hilang apabila aku pergi yang pergi.