Friday, August 26, 2011

i dance alone

Penuh yang penuh, ramai yang ramai, keramaian yang menari-nari penuh dengan ligat-ligat tersendiri. kaki-kaki mengikut rentak musik-musik yang musiknya di mainkan secara semula jadi. Di kala berbaju yang nipis-nipis jadi tebal yang tebal. telanjang yang telanjang. Aku juga sama menari-nari mengikut rentak musik yang senyap tapi bising yang bising. 

Langkah kakiku mengikuti semuanya tanpa sedar yang sedar. aku hanya senyum melihat langkah-langkah yang aku corakkan dan tarian untuk aku hiburkan sang pemerhati yang perhati-perhati. tak usah fikir kamu menari kelas pertama atau tidak, menari itu tetap menari, samada sendiri mahupun sendiri-sendiri. 

Sekarang hanya aku menari sendiri yang sendiri. 

Wednesday, August 3, 2011

Tahan

Di kala homosapien menahan lapar untuk ganjaran, orang lainnya lapar untuk hidup. Tahan yang tahan. Setitis peluh yang jatuh sudah kira itu hidrasi, sedangkan segelen peluh untuk aktiviti lainnya dikira kepuasan. heh! aku masih lagi telanjang dikala telanjang yang telanjang. Telanjangi diri aku yang satu lagi, biar dia jauh dan jauh. Tahan-tahan yang tahan. 

Dikala air sejuk itu nikmat diteguk, aku memandang tajam, setajam tajam pandangan rogolan, penjimakkan mata, jika seteguk mengalir di tubuh dikala panas yang panas mahu saja aku terbang dan terbang. tapi aku tahan-tahan yang tahan.  Aku tahan untuk tidak telanjang, tahan dan tahan. 

Aku diam dan diam untuk tahan yang tahan. bila tahan yang tahan itu tertahan tentu saja aku jadi si telanjang yang tahan. Tahan untuk tidak menyoal tuhan dilangit, tahan untuk percaya yang dipercayai. heh! manusia sentiasa telanjang, pilih sahaja baju mana kamu mahu, dan tahan dan terus tahan.