Monday, July 18, 2011

Penhujung yang tiada penghujung

Disuatu jalan yang panjang aku belari untuk sampai kesuatu penhujung panjang yang tanpa penhujung. Hari yang mendung kini dihiasi dengan hujan batu-bata yang tersusun kemas dihadapan. Setiap satu mereka bersusun sehingga berubah menjadi suatu tembok yang panjang dan tingginya tidak terlihat, menghalang perjalanan ke depan. Aku teruskan perjalanan sehingga betul-betul sampai ditembok yang menghalang perjalanan. 

Dengan mengunakan kekuatan homosapiens aku tarik seberapa kilometer tangan kananku untuk dihayunkan pada tembok ini. Satu tumbukan dilepaskan. Getaran kecil terhasil, tapi rasa kesakitan menguasai minda. Tangan yang pejal kini telah berubah menjadi daging merah yang lunyai, dihiasi dengan tulang-tulang yang terjojol keluar. aku hanya memeherhati tembok yang menghalang. ego dan tegap. Usaha untuk kehadapan tidak lagi terhasil.  kesakitan yang tadinya menguasai sudah surut hanya timbul rasa-rasa marah. 

Kalau perjalanan lurus tanpa penghalang tentu sahaja sampai ke penhujung yang tiada penghujung. di penhujung yang tiada penhujung, tiada benda dicari, tiada benda juga mahu difikirkan. Tapi untuk melepasi tembok ni hanya satu, mengunakan tangan kosong untuk memecahkannya. Dengan kuasa minda, tangan yang hancur ini tidak kesakitan. Biarkan hayunkan selaju yang mungkin kearah tembok.  Hayun tangan kiri. Hayun tangan kanan. Hayun kaki kanan. Hayun kaki kiri. Hayun kepala. Gelap tanpa kesakitan. 

Penhujung yang tiada penghujung

No comments:

Post a Comment