Sunday, July 24, 2011

Moksa

Dikatil yang empuk aku terbaring menutup mata yang melihat warna-warna terang mencerahi seluruh dunia, ya! bagi si buta warna tentu sahaja ia nampak sesuatu warna yang indah bukan seperti orang lainnya, menutup mata hasilnya sama, hanya kelihatan kegelapan tanpa cahaya dan warna terang. warna hitam ini tentu sahaja menemani ketika setiap detik saat berlalu.  Gelap-gelap yang gelap. 

Akal yang diberi untuk berfikir aku rehatkan seketika, biarkan ia kosong. kekosongan yang sangat kosong. telingaku pekakkan dari mendengar rintihan diri sendiri yang merasakan dunia mencelakakan dirinya. Hanya terdengar saluran nafas yang bernafas. Angin-angin yang sejuk menusuki hidung keluar dari paru-paru aku keluarkan dari mulut. aku hiruplah udara-udara itu masuk kedalam mulut. biarkan ia keluar dari hidung. sucikan mengunakan sumber yang didapati percuma. 

Segelap-gelap tutupan mata, dihujung-hujung lubang terdapat cahaya yang kecil masuk memberikan pelukan suam. Setinggi-tingginya awan yang menjadi perhiasan dilangit, aku cuba melihat secara telus kearah cahaya yang sinar. Bau-bauan dunia yang padat dengan kecelaruan mahu saja aku tinggalkan. Korbankan jiwa untuk sesuatu ialah permulaan, korbankan sahaja roh yang tiada kehidupan hingga sampai ketahap moksa. 

No comments:

Post a Comment